Jasa Ekspedisi Penggerak Pertumbuhan E-commerce di Indonesia

Jasa ekspedisi Indonesia telah secara konsisten mendaftarkan pertumbuhan dua digit selama beberapa tahun terakhir, sejalan dengan pesatnya perkembangan industri e-commerce negara ini. E-commerce telah menjadi pendorong utama pertumbuhan untuk sektor ini dan sekarang memberikan kontribusi hingga 25% terhadap total pendapatan untuk industri.

Persaingan semakin ketat dengan startup pengiriman berbasis aplikasi dan online yang menawarkan layanan serupa. Untuk tetap berada di depan kurva, pemain konvensional perlu merombak struktur bisnis mereka, termasuk berinvestasi dalam teknologi baru untuk mengimbangi tren dan permintaan pasar yang muncul.

Pertumbuhan luar biasa

Jasa ekspedisi di Indonesia mencatat pertumbuhan pendapatan yang mengesankan sebesar 30% – 40% pada tahun 2016 didukung oleh pertumbuhan cepat sektor e-commerce. Ini jauh di atas rata-rata pertumbuhan industri logistik sebesar 14% -15%.

Asosiasi Perusahaan Pengiriman Ekspres Indonesia (Asperindo) melaporkan bahwa nilai pasar Asperindo kini telah mencapai Rp50 triliun dengan lebih dari 35.000 titik layanan. Asperindo memperkirakan bahwa e-commerce akan berkontribusi 25% terhadap pertumbuhan industri logistik nasional Indonesia, yang diperkirakan akan meningkat 15,2% per tahun hingga 2019. Sebagian besar peningkatan diperkirakan terjadi di Jawa dan khususnya di wilayah Jabodetabek.

Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) juga mengeluarkan perkiraan serupa. Asosiasi memperkirakan bahwa bisnis jasa kurir akan tumbuh sebesar 20% -25% pada 2017 dan e-commerce akan berkontribusi 15% terhadap pertumbuhannya. Ada dua daerah di luar Jawa yang mencatat pertumbuhan tertinggi, yaitu Manado (Sulawesi Utara) dan Makassar (Sulawesi Selatan), berkat munculnya UKM baru. Peningkatan serupa juga terjadi di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Selama delapan bulan pertama 2017, volume pengiriman rata-rata perusahaan tumbuh sebesar 30% dan diharapkan akan memberikan 250 juta paket hingga akhir tahun. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada Juni mendekati liburan Idul Fitri. Ke depan, e-commerce diharapkan berkontribusi 70% terhadap pendapatannya. Perusahaan kurir lain seperti 21 Express, ESL Express, J&T, TiKi, dan banyak lainnya juga mengalami pertumbuhan yang serupa berkat pesatnya pertumbuhan e-commerce di seluruh Indonesia.

Asperindo mengklaim bahwa kehadiran perusahaan jasa pengiriman baru berteknologi tinggi telah mengurangi pangsa pasar pemain konvensional, terutama di segmen kurir premium t yang menawarkan layanan pengiriman cepat dalam kota dan antar kota. Saat ini cakupan pesaing baru ini masih terbatas pada daerah perkotaan besar seperti wilayah Jabodetabek, Bandung, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Malang, dan Medan.

Namun demikian, asosiasi telah meminta agar pemerintah Indonesia mengatur perusahaan kurir online dan berbasis aplikasi, terutama mengenai izin mereka, sertifikasi kurir, dan jaminan keselamatan. Saat ini, anggota Asperindo memperoleh izin dari Kementerian Komunikasi dan Informatika, sementara itu dari ALFI (Asosiasi Perusahaan Logistik dan Forwarding Indonesia) dari Kementerian Perhubungan.

Pemerintah Indonesia merespons hal ini dengan meluncurkan Paket Kebijakan Ekonomi ke-14 pada tanggal 4 November 2016, yang bertujuan untuk meningkatkan regulasi di sektor e-commerce dan logistik. Paket kebijakan tersebut menetapkan peta jalan e-commerce yang terdiri dari delapan pilar, yaitu pendanaan, perpajakan, perlindungan pelanggan, pendidikan dan SDM, logistik, infrastruktur komunikasi, keamanan dunia maya, dan pembentukan lembaga pelaksana.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga menyiapkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika tentang Standar Layanan untuk Layanan Pos Komersial untuk mengimplementasikan ketentuan Pasal 10 Ayat 3 Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2013 tentang Implementasi Undang-Undang No. 38 2009 tentang Layanan Pos. Jenis layanan pos komersial yang diatur oleh peraturan tersebut adalah paket, logistik, dan agen pos. Menurut rencana, peraturan tersebut akan terdiri dari 10 bab termasuk tingkat dan standar layanan, pelaporan, dan lainnya.

Selain itu, pemerintah juga akan berupaya untuk mengatasi berbagai masalah yang menghambat sektor logistik seperti kurangnya infrastruktur, kemacetan lalu lintas, dan biaya transportasi yang tinggi dengan membangun infrastruktur pendukung, tol laut, sistem logistik nasional (Sislognas), dan pusat logistik terikat (PLB) ).

Selain itu, dengan bantuan Bank Dunia yang telah memberikan pinjaman kebijakan pembangunan sebesar $ 400 juta USD untuk meningkatkan konektivitas, infrastruktur yang disponsori pemerintah serta reformasi pendidikan, fiskal, dan moneter di sektor logistik akan dilakukan. Kebijakan ini diharapkan dapat mengurangi dwelling time, meningkatkan pelatihan kejuruan, dan merampingkan prosedur untuk proses perizinan yang pada akhirnya akan menurunkan biaya logistik Indonesia yang tinggi.

Untuk mengalahkan persaingan, Asperindo dan anggotanya berusaha untuk merombak bisnis mereka dengan banyak berinvestasi dalam teknologi baru. Asosiasi ini telah menciptakan Asperindo Logistics Integrated Solution untuk meningkatkan konektivitas sektor logistik untuk e-commerce. Sistem ini memungkinkan UKM untuk memasarkan produk mereka di seluruh jaringan Asperindo.

Melihat ke depan

Sektor jasa pengiriman dan kurir Indonesia diperkirakan akan terus tumbuh untuk mengimbangi perkembangan pesat industri e-commerce negara ini. Ernst & Young memperkirakan bahwa e-commerce di Indonesia akan tumbuh sebesar 40% per tahun ditopang oleh sejumlah besar pengguna internet dan smartphone di negara itu yang masing-masing mencapai 93,4 juta dan 71 juta..

Menurut Asosiasi E-commerce Indonesia (Idea) dan Kementerian Komunikasi dan Informatika, transaksi e-commerce domestik mencapai 25 miliar USD atau Rp 295 triliun pada 2016 dan angka ini diperkirakan akan melonjak hingga 130 miliar USD pada tahun 2020. Banyak yang memperkirakan bahwa e-commerce akan menempati 20% pangsa pasar di sektor ritel selama empat tahun ke depan (Lihat Sektor Ritel Indonesia; E-Commerce, Penggerak Pertumbuhan Berikutnya).

Saat ini, ada 75.000 pedagang online dengan lebih dari 8,7 juta pembeli, naik dari 7,4 juta pada tahun 2015. Dalam beberapa tahun ke depan, jumlah pemain e-commerce di Indonesia diperkirakan akan meningkat menjadi 5 juta dan ini akan membutuhkan perusahaan kurir untuk mengirimkan barang-barang mereka kepada pelanggan mereka. Ini akan menawarkan peluang besar bagi perusahaan jasa pengiriman dan kurir domestik Indonesia yang saat ini aktif Saya memegang sepertiga dari total pangsa pasar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *